Anonim
Tejay van Garderen competes in the Stage 1 time trial at the 2015 Tour de France

James Startt / Agence Zoom / Getty Images

Pada permulaan Tahap 17 Tour de France, tidak ada petunjuk luar bahawa ada apa-apa yang tidak kena untuk Tejay van Garderen. Tetapi pada pendakian pertama hari itu, dia tiba-tiba jatuh dengan pek dan ia menjadi jelas bahawa ia akan menjadi hari yang sukar untuk Amerika dan harapannya mendarat di podium.

Semoga harapan-harapan itu dipecahkan secara kekal dua pendakian kemudian, ketika van Garderen memanjat motosikalnya dengan baik dan meninggalkan perlombaan. Ia adalah kesimpulan yang menakjubkan kepada apa yang telah membentuk sebagai Jelajah impian untuk van Garderen. Dia merupakan pemain ketiga yang memasuki hari ini dan mempunyai peluang untuk mendapat podium di Paris-yang pertama oleh Amerika sejak kemenangan Greg LeMond pada tahun 1990.

Sebaliknya, Jelajahnya berakhir, pergi seketika dan sebab-sebabnya masih belum diketahui sepenuhnya.

Pada permulaannya, van Garderen tidak mengkhianati tanda apa pun yang salah. Sebulan sebelum ini, pada salinan karbon tahap ini berlumba semasa Criterium du Dauphiné, van Garderen telah menyerang pada penamat ke Pra Loup dan meletakkan beberapa detik ke dalam Chris Froome.

Dia membenarkan bahawa dia boleh dilihat semula di hadapan. "Selepas hari rehat, kadang-kadang orang sedikit segar dan anda perlu menunggu beberapa hari, " katanya menjawab soalan sama ada dia mungkin menyerang. "Saya akan tunggu untuk melihat apabila saya di luar sana dan melihat bagaimana orang lain lakukan, tetapi jika saya melihat peluang itu, saya pasti akan mengambilnya."

Sebaliknya peluang membuka jalan tanpa dia.

BERKAITAN: 10 Trik Tour de France Mechanics

Yang pertama menandakan sesuatu yang salah adalah pada pendakian awal, yang agak kecil Col des Lèques, ketika van Garderen jatuh dari belakang. Kadar pertama pada jam pertama adalah tinggi pada tahap tinggi - 45kph - sebagai penunggang di hadapan berjuang untuk mendapatkan rehat.

Untuk 40km, van Garderen mengalami pertempuran sendiri, melayang lebih lima minit di belakang kumpulan utama dan memanggil kereta perubatan perlumbaan. Di depan, pek itu perlahan, yang memberikan peluang kepada Van Garderen untuk akhirnya dapat kembali sebagai lapangan bermula pendakian ketiga hingga terakhir, Col de la Colle. Tidak lima minit kemudian, Alberto Contador menyerang.

Apabila pek itu bertiup, van Garderen sekali lagi mendapati dirinya ditembak ke belakang. Selama 10 minit yang menyedihkan, dia merangkak ke hadapan, iramanya perlahan menyakitkan. Kemudian, dalam sekelip mata, dia berada di luar basikal dan runtuh, menangis, ke dalam tangan pengarah Yvon Ledanois. Ia merupakan pecahan yang menakjubkan dan hampir tidak dapat dijelaskan.

"Untuk bertarung di podium di Tour de France, dan kemudian keesokan harinya anda duduk di dalam kereta, sangat sukar, " kata van Garderen dalam siaran akhbar selepas panggung.

Dua tahun sebelum ini, van Garderen juga bergelut dengan hebat dalam Tour itu, dan dia tidak juga jurulatihnya, Jim Miller, seolah-olah dapat menjelaskan apa yang berlaku. Kali ini, terdapat sekurang-kurangnya beberapa petunjuk.

"Tejay telah melawan jangkitan pernafasan sejak Peringkat 13, " doktor pasukan BMC, Max Testa, mendedahkan selepas pentas. "Dia dapat menguruskannya selama beberapa hari. Kami berharap ia akan lebih baik hari ini. "Selain itu, pengendara telah menghabiskan masa beberapa hari yang lalu dengan panas yang panas, lama, lumpy tahap dengan lumba agresif, dan telah menghabiskan beberapa malam yang lalu di Gap, kadang-kadang di hotel tanpa penyaman udara.

Testa berkata, pada mulanya, Tejay tidak 100 peratus, tetapi dia tidak lebih buruk daripada pada hari-hari sebelumnya. "Saya tidak nampak ini datang, " katanya.

Tetapi begitu pentas bermula, tambah Testa, "Dia tidak merasa baik. Dia tidak boleh menolak pedal, tidak dapat mengembangkan kuasa apa pun. "Testa juga mengatakan bahawa van Garderen mengalami sakit kepala. "Gabungan itu, bersama-sama dengan keletihan yang membina beberapa hari yang lalu, membebaskannya dengan perlumbaan, " kata Testa.